banner 728x90

Polisi Wonogiri Pasang Foto DPO Teroris


WONOGIRI – Jajaran Satlantas Polres Wonogiri memasang spanduk berisi imbauan agar pemudik mewaspadi tindak kejahatan, Senin (5/8/2013).
Spanduk dipasang di tujuh titik keramaian bersama dengan stiker foto empat orang teroris yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Tujuh titik keramaian dimaksud di antaranya di Terminal Krisak, Terminal Induk Giri Adipura, Pasar Kota Wonogiri, kawasan Jurang Gempal, Objek Wisata Waduk Gajah Mungkur (WGM), dan seputar pertigaan Ngadirojo.
Kanit Dikyasa, Iptu Dirodo, mewakili Kasatlantas, AKP Sugiyamto dan Kapolres Wonogiri, AKBP Tanti Septiyani, saat ditemui Solopos.com, di Terminal Krisak, Senin, menjelaskan spanduk sengaja dipasang di tujuh titik pusat keramaian untuk mengingatkan pemudik agar hati-hati. Menurutnya, beberapa tindak kejahatan dimungkinkan terjadi selama arus mudik Lebaran, seperti copet, jambret, gendam, dan pembiusan.
Selain spanduk, foto empat teroris yang masuk dalam DPO juga ditempelkan di tujuh titik tersebut.
“Itu foto empat DPO kasus terorisme yang lari dari Lapas Medan. Ini sebagai antisipasi seandainya mereka lari ke area Wonogiri. Masyarakat pun kami minta melapor ke petugas, jika menemukan orang-orang yang mirip dengan empat DPO teroris ini,” beber Dirodo.
Bukan hanya spanduk dan stiker, pada Senin, Satlantas bekerja sama dengan Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Wonogiri mulai mengoperasikan audio elektronik di dua titik traffic light. Audio ini secara berkala menyuarakan imbauan kepada pengguna jalan agar hati-hati. Imbauan elektronik tersebut dipasang di perempatan RSUD dr. Soediran Mangun Sumarso (SMS) dan perempatan Ponten. Imbauan suara tersebut bakal berbunyi pada pukul 06.30-08.00 WIB di pagi hari, 12.00-13.00 WIB di siang hari, dan 16.30-17.30 WIB pada sore hari.
Redaktur: ML
Sumber: Solopos
banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply